Butuh bantuan

Silakan tinggalkan pesan

×

Invalid Captcha
Thank you for your message. A representative will get in touch with you shortly.

Mengaitkan zeta potensial dengan pengujian jarPerbandingan dua metode untuk mengoptimalkan pengoperasian instalasi pengolahan air

Pengujian jar mensimulasikan proses koagulasi / flokulasi dalam sebuah instalasi pengolahan air. Dalam satu set gelas kimia, sejumlah tertentu air yang belum diolah dicampur dengan berbagai jumlah koagulan. Setiap gelas kimia menerima peningkatan dosis koagulan dan kemudian diaduk selama beberapa waktu untuk meniru pengoperasian pada instalasi. Pembentukan floc selama pengujian ini mensimulasikan pengoperasian pada instalasi. Pengamatan dari pembentukan floc menunjukkan kisaran dosis koagulan yang disukai. Dengan demikian, pengujian jar dapat membantu mengidentifikasi parameter yang dapat meningkatkan kualitas air akhir yang sesuai.

Meskipun pengujian jar ini mudah dilakukan, ini membutuhkan waktu, biasanya sekitar 2-3 jam, termasuk persiapan dan menunggu hingga penyelesaiannya. Karena kualitas air dapat berubah secara musiman (pertumbuhan alga di musim panas, kejadian banjir, kebakaran hutan) pengujian jar harus diulang secara teratur.

Metode yang lebih cepat secara signifikan adalah pengukuran zeta potensial yang dinyatakan dalam mili Volt (mV). Di sini, air diarahkan ke medan listrik dan didukung secara ilmiah, dan pergerakan partikel koloid menunjukkan muatan bersihnya di bawah kondisi air tertentu. Kami menyajikan secara detail dari metode zeta potensial dan membandingkan hasilnya dengan pengujian jar. Pada contoh tawas (Aluminium Sulfat, Al2 (SO4) 3) sebagai koagulan, kami menunjukkan bahwa dosis optimal terkait dengan kisaran zeta potensial yang menguntungkan dari -8mV hingga +3mV.

Tidak diperlihatkan di sini, penggunaan ferri klorida atau ferro sulfat (Iron Chloride atau Iron Sulfate) yang biasanya berkorelasi dengan kisaran zeta potensial yang sama untuk mengoptimalkan pengoperasian instalasi pengolahan air.

Setiap bahan kimia koagulan memiliki kisaran pH optimal yang paling efektif, jadi penting juga untuk memantau pH pada instalasi dan mempertahankan pH yang sama selama pengujian jar.